Monday, December 14, 2015

Dewasa.

25 TAHUN

Rasa macam dah cukup dewasa sangat. Makin dewasa, makin banyak perkara membelengu jiwa. Entah la. Kadang terpikir, alangkah indah menjadi budak-budak kembali yang hanya tahu bermain, tidur, makan tanpa sikit pun ada rasa gelisah tentang masa depan. Tapi, gigit jari sampai putus pun takkan dapat kembali ke zaman tu. :'(


Lumrah manusia, semakin lama semakin dewasa, semakin tua, bukan seperti cerita Benjamin Button lakonan Brad Pitt yang semakin hari semakin muda dan semakin menurun usia yang pengakhirannya menjadi seorang bayi sebelum maut menjemput. Hmm, itu skrip ciptaan manusia. Tapi, kita yang hidup atas takdir pencipta ni kena sentiasa redha dengan takdir Tuhan walaupun kadangkala seolah mempersoal takdir Tuhan bila dijengah musibah.

Bila dewasa, pemikiran pun tertumpu kearah kedewasaan, lebih banyak ambil tahu hal sekeliling, lebih banyak berfikir, lebih banyak mempersoal betul atau salah tindakan yang dibuat dan lebih banyak beristigfar dengan kekilafan diri. Bila dewasa, dah pandai fikir susah senang kehidupan, bukan seperti atas novel dan tidak jugak seperti dalam drama yang semuanya manis belaka tanpa cacat cela. Bila dewasa, selalu ajarkan diri supaya matang dan bijak dalam mengambil keputusan. Dan, bila dewasa, makin banyak bertemu halangan yang entah sampai bila mahu habis. Entah la. Bila dewasa lebih suka menyendiri, memikir sendiri tentang hidup. Hati kosong, bukan senang nak diisi. Jiwa kusut, bukan senang nak ditenangkan. Otak serabut, bukan senang nak dikosongkan.

Ya, kerap kali ingatkan diri yang Tuhan sayangkan umatnya dan datangkan ujian sebagai tanda sayang tetapi kerap kali juga menangisi masalah dan kelemahan diri yang tak pernah habis dihitung walau seinci.

Entah la. 

AKU, SANG DEWASA YANG SENTIASA MENGHARAPKAN PELANGI DATANG SELEPAS HUJAN.



I Am The Actor Of My Life! (^_^)

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.